Malu dalam Bisnis adalah Keniscayaan

Di satu malam di akhir 2011, ane cuma punya 2 ribu rupiah di kantong. Mau pulang ke kos di belakang studio Indosiar, dari Setiabudi. Paling murah naik Trans Jakarta Rp 3,500. Artinya duit kurang Rp 1,500. Dulu tiket TJ masih pakai cash, bukan uang digital macam sekarang.

Sempat termenung lama. Bagaimana ya caranya mendapat tambahan Rp 1,500, setidaknya supaya bisa tidur di kos dulu? Soal uang makan besok, ya dipikir sambil rebahan.



Mungkin ada 30 menitan cuma duduk di pinggir jalan sambil sesekali memandangi orang-orang pakai blazer mahal yang lalu lalang. Ya Allah nasib kok begini amat yak, pikir ane. Sedih coy..

Tiba-tiba, cling! Kok, kepikiran buat jualan pulsa aja. Dulu kan nggak kayak sekarang, orang jualan pulsa nggak ada yg online kayak T*pedia, B*kaLapak, dll. Masih marak counter pulsa tepi jalan, dan margin untung-nya lumayan tinggi. Ane ingat masih punya “saldo” agen pulsa daftar ke si Adyatma sekitar Rp 50ribu. Itu aja ane jadiin duit! Berbekal hape dan sms, bismillah niat jualan.

Aduh, tapi mau jual ke siapa nih? Cara nawarinnya gimana? Buka obrolan gimana? Akhirnya karena the power of kepepet, ane nekat aja. Waktu itu ada mbak-mbak dua orang sebelahan sama ane.

“Maaf Mbak, selamat malam. Saya nggak punya uang buat pulang, tapi saya ada saldo pulsa, Mbak minat beli?”

Kira-kira begitulah apa yang terucap. Rasa malu, takut, canggung, semua campur aduk jadi satu. Dan salah satunya dengan enteng jawab, “Oh ya udah nih, ini buat ongkos pulang Mas…” sambil memberi selembar Rp 10,000.

Gampang bet dapet duit??

Tapi saya tolak. Gengsi. “Maaf Mbak saya bukan mau minta, tapi mau jualan pulsa,” kata ane. Walaupun dipaksa si Mbak, akhirnya ane melipir. Sambil jalan kaki ke arah Karet, sambil mikir dan atur strategi lagi. “Mending jangan bilang kalau lagi butuh duit, ntar ujung-ujungnya dikasih sedekah!”

Dan dimulailah perjalanan bisnis ane malam itu. Semua orang, yg lagi nunggu angkot, supir angkotnya, yg lagi nunggu taksi, supir taksinya, satpam, tante girang, Om-om senang, tua muda miskin kaya, siapapun yg ane lihat potensial untuk jadi buyer, pasti ane samperin. Itu dimulai dari Karet ke arah Sarinah.

Penolakan demi penolakan. Tatapan rasa curiga. Ketidakpedulian. Pandangan sinis. Justru kesemuanya ane anggap sebagai hal yg biasa. Awal-awal sih dongkol.

“Maaf nggak butuh”
“Masih banyak”
“Sorry nggak dulu”
“No”
“Guwa pake pasca bro“
“Yg laen aja”
Dan sejenisnya...

Akhirnya dengan bercucuran keringat, pembeli pertama dapet di deket stasiun Sudirman. Alhamdulillah, goceng! Lebih dari cukup untuk satu tiket menuju kasur kosan yg tipis.

Eits, tapi ane nggak mau berhenti. Makin lama kok makin ketagihan jualan. Semacam jadi adrenaline junkie. Jadi, proses yg sama ane terusin sampe halte Sarinah. Bayangkan waktu itu malam Minggu, ramenya kayak apa tuh Bundaran HI.

Takut? Sama siapa?

Malu? Udah kebal dari Karet!

Capek? Kalau nggak capek nggak bisa tidur!

Alhamdulillah akhirnya saldo ludes oleh pembeli terakhir: sekelompok bapak-bapak security yg manggil temen-temennya. Goceng-goceng sih, tapi tetep aja namanya duit.

Malu dalam bisnis adalah keniscayaan. Malu adalah satu fase yg mau nggak mau, suka atau benci, harus dilalui, sebagai seorang pengusaha. Kalau kata buku, sebuah seni untuk bersikap bodo amat.

Bukan yg nyinyir yg bakal bayarin meteran listrik kita yg sering berbunyi. Bukan yg menghina kita yg bakal beliin susu buat anak, mengganti daster istri yg robek di sana-sini, atau membantu melunasi cicilan Tupperware kita. Lisan mereka tak pantas masuk dalam hati kita yg luas. Jadi jangan merasa terhina melakukan pekerjaan yg mereka anggap hina. Yg penting halal, insya Allah.

Semoga bermanfaat.

Catatan : tulisan disalin dari FB Post penulis.

I work as a web programmer. I like to read and write. If you have any question, feel free to submit a comment, or email me : prabowo.murti at gmail dot com. Have a nice day.

Silakan berkomentar, insya Allah akan kami jawab. Terima kasih