Skip to main content

The Billionaire, Kisah Sukses Top Ittipat

The Billionaire bercerita tentang pengalaman hidup Tob Aitthipat (atau Top Ittipat, nama asli Aitthipat Kulapongvanich), seorang pemuda asal Thailand yang pada akhirnya menjadi milyuner karena berbisnis makanan ringan berbahan rumput laut dengan merek Tao Kae Noi. Film ini didasarkan pada kisah nyata Top berjuang membangun kerajaan bisnisnya.

Biografi Top Ittipat (Tob Aitthipat)

Top Ittipat (nama aslinya adalah Aitthipat Kulapongvanich) atau biasa dipanggil Top saja adalah keturunan Chinese yang lahir di Thailand pada tahun 1984, atau sekitar 30 tahun lalu. Layaknya remaja Thailand pada umumnya, masa SMA Top dihabiskan untuk bermain game online. Ia bahkan mendapatkan banyak sekali uang dari menjual senjata dan item ke gamer lainnya. Tentu saja ini ilegal. Uang hasil penjualan tersebut dihabiskannya untuk membeli mobil, PlayStation 2, dan barang lainnya. Pada akhirnya sumber "uang panas" Top berakhir karena account-nya di-suspend.

the billionaire top ittipat
Gambar diambil dari http://ezymata.com
Top terkenal malas belajar di sekolah. Dengan hasil ujian sekolah yang pas-pasan, Top sulit mendaftar ke perguruan tinggi pilihan. Di sisi lain, orang tua Top mengalami masalah finansial sehingga mereka berencana pindah ke China dan melanjutkan hidup di sana. Top tak ingin pindah dan bersikeras untuk tetap berada di Thailand. Dengan sisa uang yang ada, Top ingin menunjukkan bahwa ia bisa berbisnis.

Berjualan DVD Player

Dengan sisa uang yang ada, Top berjualan DVD Player. Malangnya, ternyata kualitas DVD Player yang dibelinya memang sepadan dengan harganya yang amat murah. DVD Player sampah ini pun hendak dikembalikan ke pedagangnya semula. Namun karena tak ada garansi, Top merugi. Di sinilah Top menyadari bahwa dunia bisnis dan usaha amat keras. Namun ia belum menyerah. Untuk membayar uang kuliahnya (Top harus masuk perguruan tinggi swasta yang biayanya mahal), Top harus menggadaikan jimat Ayahnya. Tentu saja secara diam-diam. Pada akhirnya Top tahu, ia juga kena tipu pedagang jimat.

Berjualan Kastanya (kacang / chesnut)

Top melihat pedagang kacang dan mulai proses dalam bisnis yang populer : ATM = Amati, Tiru, Modifikasi. Ia pada akhirnya belajar, bahwa cara terbaik untuk menggoreng chesnut adalah dengan terus mengaduknya dalam penggorengan berisi kerikil dengan suhu yang ideal. Ia berani menyewa alat penggoreng chesnut, dan membuka counter di sebuah pusat perbelanjaan dibantu pamannya. Pemuda lain seusia Top bisa jalan-jalan di mall sambil menenteng iPod dan gadget mahal, sedang Top berpeluh memikul berkarung-karung kacang. Kegigihan Top patut diacungi jempol.

Sayang sekali, bisnis ini pun gagal karena tak banyak pembeli, plus Top punya masalah dengan manajemen mall. Asap dari proses penggorengan kacang mengotori langit-langit mall, dan Top harus mengecatnya, ditemani Ibunya. Top diberi waktu hingga pukul 12 malam, namun ia tak bisa menyelesaikannya. Satpam sudah mengusirnya. Top meminta waktu tambahan, dan berusaha menyogok satpam. Satpam itu melihat Ibu Top sebentar, lalu berkata "Ibu, ini anakmu? Tolong didik ia dengan benar," sambil mengembalikan uang dari Top.

Tipping Point : Snack Rumput Laut

Pacar Top pun khawatir akan keadaan Top. Rumahnya sudah disegel oleh pihak bank, dan orang tuanya sudah berangkat ke Cina. Keluarga Top memiliki hutang senilai 40 juta Baht. Sebuah beban yang besar bagi Top. Sebetulnya Top sudah akan menyerah. Namun di saat frustasi itulah, di dalam mobil (yang ia beli seharga 600 ribu Baht dari penghasilan game online), bersama pacarnya yang hendak pulang, Top mencicipi snack rumput laut yang enak, dan memutuskan untuk berbisnis kembali.

Top mempertaruhkan segalanya. Nyali, rasa malu, uang yang tersisa (dari hasil menjual barang-barang miliknya). Ia membeli bahan mentah untuk snack rumput laut dan mencoba menggorengnya sendiri. Top berkali-kali gagal. Ia tidak bisa mendapatkan rasa yang sama dengan snack rumput laut yang dimakannya. Pamannya masuk rumah sakit karena kelelahan.

Bahan mentah untuk snack rumput laut tinggal satu kotak lagi. Untungnya, pertaruhan terakhir Top akhirnya berbuah juga. Ia berhasil.

Tao Kae Noi Lahir

Top memutuskan untuk memasarkan produknya dengan merek "Tao Kae Noi" yang berarti "Little Boss" atau semacam "Pengusaha Muda". Ia mulai mendekati 7-Eleven dan mempresentasikan beberapa sampel. Tak dinyana, pihak 7-Eleven tertarik dan menawarkan draft kontrak dengan Top. Namun, masalah baru timbul. Usaha Top harus berjalan dengan nama perusahaan aktif, dan pabriknya akan disurvei oleh pihak 7-Eleven. Ia tak mungkin menunjukkan dapur rumahnya yang amburadul ke pihak 7-Eleven. Di sinilah nyali Top diuji lagi.

Mengajukan Kredit ke Bank

Pegawai Bank yang terpesona mendengar cerita Top, pada akhirnya menyetujui proses pengajuan pinjaman. Top mulai berbenah di "pabrik"-nya yang baru. Yang disebut "pabrik" oleh Top sebenarnya hanyalah sebuah gudang yang disulap di sana-sini sehingga bisa memproduksi Tao Kae Noi dalam jumlah besar, sesuai dengan yang diminta pihak 7-Eleven. Pada saat pegawai 7-Eleven melakukan survei, banyak sekali kekurangan yang disampaikan. Paman Top tak yakin pabriknya akan lolos seleksi, dan menyarankan Top untuk melakukan suap. Namun Top tak mau mengulang kejadian di pusat perbelanjaan saat menjual kacang dahulu.

Beberapa jam kemudian, sebuah faks datang dari pihak 7-Eleven. Tak disangka, pabrik Top lolos proses survei! Kini ia tinggal fokus pada proses produksi. Top bekerja siang hingga malam hari, dan berusaha mengantarkan semua produknya tepat waktu.

Tao Kae Noi Kini, dan film The Billionaire

Terbukti bahwa hutang membuat kreativitas Top meningkat. The Power of Kepepet. Kini Tao Kae Noi bukan hanya penghasil snack rumput laut yang termasyhur di dunia, namun penginspirasi semua orang untuk mengikuti jejak Top Ittipat. Kerja keras, pantang menyerah, dan berani mengambil resiko. Perusahaan Top saat ini memiliki lebih dari 2500 pekerja, 30 cabang, mengekspor ke lebih dari 27 negara (termasuk Indonesia), dan penghasilan rata-rata 1.5 milyar Baht per tahun (atau sekitar Rp 555 milyar). Top juga memiliki perkebunan rumput laut khusus di Korea Selatan. Top Ittipat pada akhirnya menikahi Mint Prapatsorn, seorang mantan model majalah FHM.

Comments

  1. Ada kurang tepat wo
    Pihak bank memang terkesan dengan cerita top
    Tapi pihak bank tidak menyetujui pinjamannya karna top saat itu baru 19 th belum cukup umur
    Ditambah lagi daftar hitam ayahnya yang terlilit hutang sebesar 40jt

    akhirnya top putus asa
    Memutuskan pulang ke china
    Buat passport
    Jual mobil
    Membeli tiket pesawat

    Sebelum berangkat ke china dia berusaha menebus jimat ayah nya yang dulu digadaikan seharga 100.000
    Padahal harga asli nya 3 juta

    Karna merasa tertipu dan tidak bisa mendapat kembali jimat ayahnya

    Top menjadi marah dan bersemangat
    Ia memutuskan untuk tetap di thailand dan tetap berusaha untuk jadi pengusaha suskes

    Ia memutuskan untuk menggunakan sebuah ruko kosong (mungkin milik ayahnya) yang sebenarnya telah lama disita pihak bank untuk dijadikan pabrik

    Dengan menggunakan sisa terakhir tabungan nya top berusaha bangkit lagi dan akhirnya sukses

    Top baru bisa mengajukan pinjaman ke bank setelah beberapa tahun kemudian, setelah hutang ayahnya lunas, setelah top semakin sukses dan berniat mengembangkan pabriknya

    ReplyDelete
  2. Bukannya dapet 10 juta Baht dari bank ya?

    ReplyDelete
  3. ijin share gans :D

    ReplyDelete
  4. Salam kenal, saya tau blog Anda setelah membaca artikel tentang asuransi. Yang akhirnya membuka pikiran saya mengenai asuransi. :) thanks a lot

    Saya belum nonton film ini dan sangat ingin menontonnya.

    Apakah Mint Prapatsorn, seorang mantan model majalah FHM adalah pacar Top yang setia menemani Top saat jatuh bangun mulai usaha, atau Top mencari istri yang model cantik dan meninggalkan pacar lamanya setelah sukses? :D

    ReplyDelete
  5. Salam kenal juga Bung Tomyum,
    Di film tersebut tidak dijelaskan dengan detail, tapi saya rasa yang kedua :D

    ReplyDelete
  6. hahaha :) tidak seperti mark zuckerberg ya yg menikahi istrinya sejak pacaran kuliah.

    pak murti, apakah ada artikel mengenai investasi reksadana yg pernah anda tulis di blog ini. saya tertarik untuk belajar reksadana.

    thanks before

    ReplyDelete
  7. Kalau untuk reksadana saya tidak pernah tulis Bung, mohon maaf karena saya tidak tertarik di situ.

    ReplyDelete
  8. Assalamualaikum. Mas Prabowo, maaf komentar saya agak keluar dari konten cerita tentang TOP. Saya pingin berbisnis. Sebelumnya nggk punya pengalaman sama sekali. Cuman dulu waktu SD pernah jualan es. AlhamduliLlah beberapa waktu lalu ketemu muhajirin.net. Menggugah, inspiratif dan membuka wawasan. Tapi saya butuh sesuatu yang lebih praktikal. Misalnya untuk pemula seperti saya bisnis apa yang cocok untuk dimulai. Ini juga tentu berhubungan dengan bagaimana membaca kebutuhan masyarakat. Mohon tipsnya Mas. Salam Hormat. Oh iya mas, apa disitus ini ada kolom konsultasi/tanya-tanya gitu? Saya berencana pingin sesering mungkin nanya ke Mas.

    ReplyDelete
  9. Wa'alaikumsalaam, Bung Rifkyansyah. Salam kenal.

    Kata (alm) Bob Sadino, bisnis yang cocok untuk dimulai adalah bisnis yang langsung dimulai, bukan bisnis yang melulu ditanyakan :D. Bung bisa kirim email langsung ke contact at muhajirin.net, atau via contact form di http://muhajirin.net/about/. Insya Allah saya balas secepatnya.

    ReplyDelete
  10. bukan, kalau di film betul seperti cerita Khair tapi ane juga heran dapat uang dari mana Top untuk merenovasi dan membeli peralatan untuk parbriknya.

    ReplyDelete
  11. aisyatulmuflikhahMay 14, 2017 12:49 pm

    assalamualaikum wr.wb
    saya aisyah tinggal diPurwodadi,alhamdulillah saya sangat terinspirasi dng film kisah nyata ini walaupun saya msh sma saya ingin sekali berwira usaha tp saat usaha saya malah tidak dapat laba malah rugi..
    tolong beri motivasinya u/saya agar bisa sukses sprti Top itipad
    wassalamualaikum wr wb

    ReplyDelete
  12. Wa'alaykumsalaam warohmatullah wabarokaatuh.
    0. Niat ikhlas berwirausaha sebagai ibadah.
    1. Rugi adalah hal yang wajar, anggap saja biaya kursus kehidupan. Bersabar dengan kerugian hari ini, bersyukur dengan keuntungan kemarin.
    2. Selalu berkumpul dengan pengusaha-pengusaha yang sudah jatuh bangun di dunia bisnis, dan membaca kisah-kisah sukses perjuangan pebisnis lain, senantiasa belajar. Insya Allah dengan cara ini kita akan selalu bersemangat.

    Mungkin pembaca lain ada tambahan?

    Semoga berkah untuk usaha berikutnya. Gas pol.

    ReplyDelete

Post a Comment

Tulisan Terpopuler

Cara Menggadaikan Barang di Pegadaian

Sebetulnya cara menggadaikan barang di pegadaian boleh dibilang lebih mudah daripada yang selama ini kita duga. Berikut saya ceritakan pengalaman saya menggadaikan emas (barang yang paling umum digadaikan di pegadaian) di Pegadaian Negeri Slipi Petamburan, Jakarta.
Mengapa memilih Pegadaian? Pegadaian adalah salah satu BUMN yang pernah mau masuk ke bursa saham. Pegadaian memang memiliki aset yang banyak, sehingga dulu Dahlan Iskan berencana membuat PT Pegadaian IPO. Ada banyak sekali barang "sekolahan" yang nggak ditebus sama pemiliknya. Karena nilai pinjaman selalu lebih rendah (atau minimal sama dengan) nilai taksiran barang, otomatis pegadaian jarang merugi.

Menurut saya, setidaknya ada 2 alasan utama mengapa orang lebih senang ke Pegadaian. Pertama, bunga yang ditawarkan Pegadaian lebih rendah daripada rentenir. Pegadaian juga lebih terpercaya karena merupakan perusahaan plat merah. Kedua, prosesnya relatif cepat untuk sekadar mengejar likuiditas. Hampir apa saja bisa di…

Apa Itu Opportunity Cost?

Secara sederhana, opportunity cost atau biaya peluang adalah biaya yang timbul karena memilih sebuah kegiatan bisnis tertentu dibanding kegiatan bisnis yang lain. Katakanlah Anda memiliki modal bisnis tambahan sebesar Rp 100juta. Dengan uang Rp 100juta tersebut, Anda memilih untuk menambah jumlah mesin, daripada menyewa ruko baru untuk ekspansi regional.

Kegiatan bisnis A : menambah jumlah mesin, menghabiskan dana yang sama dengan kegiatan bisnis B (menyewa ruko baru). Padahal, bila dihitung dan dilakukan riset sedikit, Anda bisa mengetahui bahwa menambah jumlah mesin baru tidak menghasilkan keuntungan yang sebanding bila Anda memilih untuk menyewa ruko baru untuk penetrasi pasar. Keputusan Anda untuk memilih kegiatan bisnis A, berakibat adanya opportunity cost (biaya peluang) Anda tidak bisa menghasilkan keuntungan sebesar ketika Anda memilih kegiatan bisnis B.
Opportunity cost bisa dijumpai dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya saat Anda menunggu bis. Ada yang menghabiskan waktu de…

Mengapa Anda Sebaiknya Tidak Beli Asuransi

Asuransi kesehatan, asuransi jiwa, asuransi investasi, dan berbagai macam model asuransi lainnya, semakin berkembang sejak tahun 1998 di negeri ini. Mengapa? Karena sejak peristiwa kerusuhan Mei, orang mulai sedikit cemas. Bagaimana mengamankan aset yang sudah diraih, atau memastikan apa yang akan dicapai dalam waktu sekian tahun mendatang? Pendidikan anak saya siapa yang jamin? Kalau mobil saya kenapa-kenapa, duit siapa buat bayar bengkel? Kalau saya satu-satunya tulang punggung keluarga dan mati kena serangan jantung/stroke, siapa yang ngasih makan istri dan anak?



Semua pertanyaan-pertanyaan yang solusinya tidak pasti, seolah-olah bisa dijawab dengan asuransi. Bukannya saya nggak seneng sama asuransi, tapi kalau pertanyaannya adalah "Apakah kita membutuhkan asuransi?" mungkin jawaban sebenarnya adalah "belum tentu". Contoh saja, kalau umur Anda 25 tahun, masih segar bugar, tidak punya tanggungan siapa-siapa (hidup sendiri alias masih single), agak mengherankan ap…

Pengalaman Membuat Kartu Kredit

Kalau ada pertanyaan, apa sih yang membuat aplikasi kartu kredit kita diterima atau ditolak oleh bank? Jawaban sebenarnya adalah, tidak ada yang tahu pasti. Katanya harus bekerja minimal setahun, katanya lagi minimal penghasilan harus sekian juta sebulan, katanya lagi mesti ada saldo terendap sekian rupiah di tabungan. Semua serba katanya dan katanya. Bahkan pegawai bank sendiri tidak bisa memberi Anda alasan bila aplikasi kartu kredit Anda ternyata REJECTED.
Namun yang saya tahu, memang ada beberapa hal yang "memperkuat" kemungkinan aplikasi Anda diterima oleh Bank. Beberapa alasan tersebut adalah Bukan tipikal nasabah yang bermasalah Tahukah Anda bahwa sebetulnya data kita di Bank Indonesia memiliki rapor tersendiri. Katakan kita sudah terlanjur mencicil apartemen, dan tercatat beberapa kali menunggak atau telat bayar. Di mata Bank Indonesia, nilai kita sudah minus. Rapor tersebut dikenal dengan sebutan BI Checking, dan laporan ini bisa diakses oleh semua bank dan lembaga…

Syarat KPR BTN Syariah (Seri 1)

Syarat KPR BTN Syariah mirip dengan pengajuan KPR di Bank Syariah lainnya. Prosesnya pun relatif panjang, mulai dari kelengkapan berkas, proses wawancara hingga survey lokasi rumah. Mari kita bahas satu per satu.
Tentang KPR BTN Platinum iB Produk KPR di BTN Syariah pembiayaannya ada berbagai macam. Salah satunya adalah KPR BTN Platinum iB. KPR BTN Platinum iB adalah produk pembiayaan dalam rangka pembelian rumah, ruko, rukan, rusun, atau apartemen bagi nasabah perorangan dengan akad murabahah atau jual beli. Banyak sekali bank yang tidak lagi menalangi pembiayaan, dalam artian rumahnya belum berdiri tapi bank sudah bayar dulu ke developer. Ingat bahwa Bank bukan lembaga sosial dan harus ada untung. Jangan sampai bermunculan developer yang modal dengkul saja, membangun rumah dari uang nasabah dan uang bank.


Keuntungan KPR BTN iB Seperti bank syariah lain, cicilan dari pengembalian pinjaman akan terus tetap nilainya hingga akhir jangka waktu pembiayaan. Kalau sebulan sudah dipatok 1 ju…